12 Feb 2017

sa'at al istijabah





Read More

6 Feb 2017

pulau terbuang

Thengar Char pulau terbuang


“JIKA pelarian etnik Islam Rohingya benar-benar ditempatkan di Pulau Thengar Char yang terpencil itu, ia adalah satu perbuatan yang teruk serta tidak masuk akal,” ujar seorang lelaki yang tidak didedahkan identitinya kepada stesen berita Amerika Syarikat, Cable News Network (CNN), Selasa lalu.

Tambah sumber itu lagi, keadaan pulau itu yang jauh dari pekan-pekan kecil selain sering dilanda banjir menyebabkan ia bukanlah tempat tinggal yang sesuai buat manusia.

Pada Oktober tahun lalu, seramai 69,000 pelarian etnik Islam Rohingya melarikan diri dari keganasan yang berlaku di Rakhine, barat Myanmar ke Dhaka, Bangladesh. Mereka menetap di kem-kem pelarian selepas tidak diakui sebagai rakyat Myanmar.

Mengharap kasih di bumi orang, pelarian etnik Islam Rohingya itu juga tidak diterima di Bangladesh kerana kerajaanya bimbang ketenteraman akan tergugat apabila golongan pelarian itu bergaul dengan masyarakat tempatan.

Minggu lalu, kerajaan Bangladesh memberitahu, mereka bercadang untuk menempatkan kumpulan etnik Islam Rohingya itu di sebuah pulau yang dikenali sebagai Thengar Char.

Bangladesh pertama kali mengusulkan untuk menghantar kumpulan pelarian etnik Islam Rohingya ke Pulau Thengar Char yang dibanjiri air laut ketika air pasang sekali gus mencetuskan kemarahan kumpulan hak asasi manusia pada tahun 2015.

Berita itu menimbulkan rasa marah dalam kalangan orang ramai kerana pulau penuh becak itu cukup terasing dari dunia luar, malah ia sering dilanda banjir teruk lebih-lebih lagi pada musim hujan.

Etnik Islam Rohingya yang disifatkan sebagai golongan paling teraniaya di dunia itu berdepan ‘pengasingan’ apabila bakal dihantar untuk menjalani kehidupan di pulau terpencil itu.

Thengar Char

Pulau Thengar Char terletak sejauh 60 kilometer dari ibu negara Bangladesh, Dhaka dan merupakan sebuah pulau yang dipenuhi paya.

Dalam bahasa Sanskrit, ‘Thengar’ bermaksud sejenis kayu, manakala ‘Char’ pula bermaksud kepelbagaian.



SEORANG pelarian dilihat sedang menangis dan memujuk penguat kuasa Bangladesh supaya tidak menghantarnya pulang ke Myanmar.

Menurut sejarah, ia merupakan sebuah pulau baharu dan terbentuk di kawasan Teluk Benggala berdekatan Pulau Hatiya kira-kira lapan tahun lalu.

Memiliki keluasan sekitar 30,000 hektar, ia secara rasminya tidak berpenghuni ekoran keadaannya yang tidak selamat untuk diduduki.

Menurut seorang pegawai perhutanan Dhaka, Amir Hossain Chowdhury, Thengar Char langsung tidak memiliki sistem kawalan banjir mahu pun jalan raya.

“Biarpun satu per tiga daripada tanahnya sudah ditanam dengan pokok-pokok bakau sebagai benteng semula jadi yang baik, ia akan mengambil masa sekurang-kurangnya 10 tahun untuk tumbuh dan buat masa ini, ia masih tidak selamat untuk dihuni.

“Menempatkan mereka di sana seperti ‘membuang’ golongan tersebut,” katanya.

Selain itu, pulau tersebut juga dikatakan amat sukar untuk dijejaki sepanjang tahun. Lokasinya juga tidak dilabelkan dalam kebanyakan peta dunia, menyebabkan ia dikenali sebagai pulau terbuang oleh masyarakat tempatan.

Lebih buruk lagi, Thengar Char akan tenggelam serta-merta setiap kali dilanda ribut taufan. Tanahnya juga telah terhakis sejak beberapa tahun lepas dan ia memerlukan sekurang-kurangnya lima tahun untuk pulih dan kembali stabil.

Pihak polis di Pulau Hatiya yang merupakan pulau paling hampir dengan Thengar Char juga memberitahu, proses memindahkan begitu ramai pelarian Rohingya ke sana juga sukar dan tiada jaminan mereka akan selamat tiba ke destinasi memandangkan pulau itu mudah tenggelam.

Menurut wakil agensi pelarian Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu di Dhaka, Stina Ljungdell, golongan pelarian itu tidak menyambut baik cadangan penempatan mereka ke Thengar Char kerana tidak diberitahu tentang tempat tinggal mereka di sana.

“Kerajaan Bangladesh tidak memaklumkan secara terperinci di manakah penempatan mereka di Thengar Char sekiranya mereka benar-benar ditempatkan di sana kelak,” ujarnya.

Penuh sengsara

Tiada sesiapa pun dapat membayangkan keperitan hidup sebagai pelarian Rohingya. Biarpun sudah menetap di Myanmar begitu lama, golongan itu tidak dianggap sebagai warganegara dan perkampungan mereka di Myanmar dibakar tentera tanpa belas kasihan.


PERKAMPUNGAN etnik Muslim Rohingya yang dibakar tentera Myanmar di daerah Rakhine.

Zafor Alam yang merupakan seorang pelarian Rohingya kini hidup sebatang kara selepas kehilangan kedua-dua ibu bapa, isteri serta dua orang anak lelakinya yang mati lemas selepas bot yang dinaiki mereka dari Myanmar menuju ke Bangladesh tenggelam Disember tahun lalu.

“Saya cukup sedih setiap kali memikirkan insiden tersebut.

“Saya sudah tiada sesiapa lagi dalam dunia dan terpaksa melalui hidup begini (sebagai pelarian). Kadangkala saya fikir lebih baik mati sahaja,” ujar Zafor.

Sitara Begum, 21, pula terpaksa melarikan diri selepas suaminya dibunuh di depan matanya sendiri.

“Suami saya dibunuh oleh tentera kerajaan Myanmar dan saya bersama dua anak terpaksa lari menyelamatkan diri. Saya benar-benar tidak mahu mengingati insiden tersebut,” ujarnya yang kini menetap di kem pelarian di Cox Bazar, Bangladesh.

Penganut agama Buddha di Myanmar menganggap lebih satu juta pelarian etnik Muslim Rohingya sebagai pendatang tanpa izin dari Bangladesh, biarpun mereka sudah begitu lama menetap di Myanmar.

Golongan tentera Myanmar mengambil langkah mengusir etnik Islam Rohingya dari negara itu bagi tujuan ‘pembersihan etnik’. Kerakyatan mereka tidak diakui di kedua-dua negara menyebabkan mereka kini hidup terpinggir di kem-kem pelarian di Bangladesh.

kosmo
Read More

3 Feb 2017

Surat Ali Imran 190 - 200

SURAT ALI IMRAN AYAT 190-200




إِنَّ فِيْ خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَاٰيٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبَابِ ۙ١٩٠
190. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal,

اَلَّذِيْنَ يَذْكُرُوْنَ اللّٰهَ قِيَامًا وَّقُعُوْدًا وَّعَلٰى جُنُوْبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُوْنَ فِيْ خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِۚ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بَاطِلًاۚ سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ١٩١
191. (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), "Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Maha Suci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.

رَبَّنَا إِنَّكَ مَنْ تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهٗۗ وَمَا لِلظّٰلِمِيْنَ مِنْ أَنْصَارٍ ١٩٢
192. Ya Tuhan kami, sesungguhnya orang yang Engkau masukkan ke dalam neraka, Engkau telah menghinakannya, dan tidak ada seorang penolong pun bagi orang yang zalim.

رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُّنَادِيْ لِلْإِيْمَانِ أَنْ اٰمِنُوْا بِرَبِّكُمْ فَاٰمَنَّاۖ رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّاٰتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ ۚ١٩٣
193. Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar orang yang menyeru kepada iman, (iaitu), "Berimanlah kamu kepada Tuhanmu," maka kami pun beriman. Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan hapuslah kesalahan-kesalahan kami, dan matikanlah kami beserta orang-orang yang berbakti.

رَبَّنَا وَاٰتِنَا مَا وَعَدْتَّنَا عَلٰى رُسُلِكَ وَلَا تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيٰمَةِۗ إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ الْمِيْعَادَ ١٩٤
194. Ya Tuhan kami, berilah kami apa yang telah Engkau janjikan kepada kami melalui rasul-rasul-Mu. Dan janganlah Engkau hinakan kami pada hari Kiamat. Sungguh, Engkau tidak pernah mengingkari janji."

فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّيْ لَا أُضِيْعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِّنْكُمْ مِّنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثٰىۚ بَعْضُكُمْ مِّنْ بَعْضٍۚ فَالَّذِيْنَ هَاجَرُوْا وَأُخْرِجُوْا مِنْ دِيَارِهِمْ وَأُوْذُوْا فِيْ سَبِيْلِيْ وَقٰتَلُوْا وَقُتِلُوْا لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّاٰتِهِمْ وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنّٰتٍ تَجْرِيْ مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُۚ ثَوَابًا مِّنْ عِنْدِ اللّٰهِۗ وَاللّٰهُ عِنْدَهٗ حُسْنُ الثَّوَابِ ١٩٥
195. Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman), "Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki maupun perempuan, (karena) sebagian kamu adalah (keturunan) dari sebagian yang lain.-* Maka orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang terbunuh, pasti akan Aku hapus kesalahan mereka dan pasti Aku masukkan mereka ke dalam surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, sebagai pahala dari Allah. Dan di sisi Allah ada pahala yang baik."

لَا يَغُرَّنَّكَ تَقَلُّبُ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا فِى الْبِلَادِ ۗ١٩٦
196. Jangan sekali-kali kamu terperdaya oleh kegiatan orang-orang kafir (yang bergerak) di seluruh negeri.

مَتَاعٌ قَلِيْلٌۗ ثُمَّ مَأْوٰهُمْ جَهَنَّمُۗ وَبِئْسَ الْمِهَادُ ١٩٧
197. Itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat kembali mereka ialah neraka Jahanam. (Jahanam) itu seburuk-buruk tempat tinggal.

لٰكِنِ الَّذِيْنَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ لَهُمْ جَنّٰتٌ تَجْرِيْ مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُ خٰلِدِيْنَ فِيْهَا نُزُلًا مِّنْ عِنْدِ اللّٰهِۗ وَمَا عِنْدَ اللّٰهِ خَيْرٌ لِّلْأَبْرَارِ ١٩٨
198. Tetapi orang-orang yang bertakwa kepada Tuhannya, mereka akan mendapatkan surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya sebagai karunia dari Allah. Dan apa yang di sisi Allah lebih baik bagi orang-orang yang berbakti.

وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ لَمَنْ يُّؤْمِنُ بِاللّٰهِ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِمْ خٰشِعِيْنَ لِلّٰهِۙ لَا يَشْتَرُوْنَ بِاٰيٰتِ اللّٰهِ ثَمَنًا قَلِيْلًاۗ أُولٰئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْۗ إِنَّ اللّٰهَ سَرِيْعُ الْحِسَابِ ١٩٩
199. Dan sesungguhnya di antara Ahli Kitab ada yang beriman kepada Allah, dan kepada apa yang diturunkan kepada kamu, dan yang diturunkan kepada mereka, karena mereka berendah hati kepada Allah, dan mereka tidak memperjualbelikan ayat-ayat Allah dengan harga murah. Mereka memperoleh pahala di sisi Tuhannya. Sungguh, Allah sangat cepat perhitungan-Nya.

يٰأَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اصْبِرُوْا وَصَابِرُوْا وَرَابِطُوْاۗ وَاتَّقُوا اللّٰهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ ؑ٢٠٠
200. Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap-siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.
Read More

selepas ayah dan ibu tiada ...

TAJUK: KESAN KEBAIKAN SELEPAS KEMATIAN IBUBAPA
Tulisan Dr Abu Anas Madani



Anda sayang ibubapa sila baca dan bertindak sekarang.
Berikut adalah Ringkasan Perkongsian berkaitan dengan Ibu Bapa.
Untuk isi yang lebih padat sila dengar alunan suara dalam Video yang lebih menyentuh hati sanubari...
Oleh: Prof Syeikh Dr. Mohammad bin Mohammad El-Shanqiti.
Guru di Masjid Nabawi & Univ. Islam Madinah.

Rumusan terjemahan antara pesanannya:-
1- Kebaikan yang dilakukan kepada ibubapa selepas kematiannya adalah merupakan kebaikan yang terbaik kerana sedikit sebanyak boleh terhindar daripada sifat riak, tidak ikhlas, ingin menunjuk-nunjuk, atau mendapat pujian ibubapa dan sebagainya.

2- Kebaikan yang kita lakukan selepas kematiannya hanya menjadi rahsia di antara kita dan Allah s.w.t. Setelah ibubapa kita berada dalam alam barzakh maka mereka tidak lagi melihat apa yang kita lakukan.

3- Para arwah ibubapa yang telah meninggal dunia amat mengharapkan kebaikan-kebaikan yang dilakukan oleh anak-anak mereka kerana ianya akan memberi kesan yang amat baik pada kehidupan mereka di alam kubur sekalipun ibubapa mereka adalah dari kalangan orang yang soleh. Jika mereka orang yang soleh akan berpindah ketempat yang lebih baik dan sebaliknya.

4- Berapa ramai ibubapa yang telah meninggal dunia keadaan kubur mereka gelap dan sempit telah bertukar menjadi lebih baik kehidupannya di alam kubur tersebut. Begitu juga berapa ramai kubur ibubapa mereka yang bercahaya dan luas telah bertukar menjadi lebih baik di sebabkan oleh doa- doa dan kebaikan yang dilakukan oleh anak-anaknya selepas kematiannya.

5- Ingatlah jasa dan bakti ibubapa kita semasa mereka masih hidup. Jangan kamu lupa..!! Kadang-kadang mereka memperuntukkan banyak masa untuk kita kerana ingin menyediakan yang terbaik untuk kita. Sebagai contoh:-
a-Berapa lamakah masa yang mereka habis untuk mencari nafkah untuk kita?
b-Berapa lamakah juga masa ibu menyediakan makanan dan masakan untuk kita?
c-Begitu juga dari segi mendidik, menjaga waktu kecil, dan sebagainya.

6- Kesimpulannya, antara kebaikan-kebaikan yang lain yang perlu dilakukan oleh anak-anak selepas kematiannya seperti bersedekah bagi pihaknya, sentiasa berdoa setiap masa dan ketika terutama ketika waktu solat malam, waktu sujud, waktu antara azan dan iqamah. Maka jangan kamu lupa doa mereka pada waktu ini.

Berkata setengah ulamak salaf:
"Barang siapa yang solat kemudian berdoa kepada kedua ibubapanya maka dia telah bersyukur kepada Allah dan kepada kedua ibubapanya, dan sesiapa yang solat kemudian dia tidak lupa untuk mendoakan kedua ibubapanya maka dia telah bersyukur pada Allah pada solatnya dan ibubapanya telah bersyukur kepadanya kerana doanya itu.
Maka tidakkah kamu mengetahui bahawa Allah s.w.t telah menyatakan dalam Surah Al-Israq ayat 24 yang bermaksud: " Wahai Tuhanku...! Sayangilah kedua ibu bapaku sebagaimana mereka mengasuh ku sewaktu aku kecil".

Sekian ringkasan/ khulasah yang dapat saya kongsikan jika ada kesilapan mohon sahabat semua perbetulkan.
الله اعلم بالصواب
#Jazakallahukhaira Akhi Mohd Salman Idrus
[01-02-2017]

abuanasmadani
Read More

1 Feb 2017

jalani sendiri



jalani sendiri

musimpun terganti
waktupun terhenti
saat segalanya tak sebagai mula
saat segalanya tak semanis biasa
terfikir aku tentang hari itu
bagaimana kau akan sendiri menjalani
cantuman kenangan yang berterbangan
mengusik kalbu menerobos sunyi jiwa
apa lagi sabda yang akan kauungkap
segalanya bukan sebagai kau mahu
akan siapa pula memujuk batinmu
mengajakmu melihat tenteram
dari jendela waktu

katamu
akan jalani sendiri
segala apa terjadi
saat segalanya tak sebagai mula
saat segalanya tak semanis biasa
kan kauhabiskan sisa waktu
untuk sempurnakan
apa yang telah kita mulakan
tak sanggup melihat begitu
tak sanggup pula mendoakan
agar hari yang sepi begitu
aku jalani sendiri
bukan dirimu
 

Read More

31 Jan 2017

inginku

  
inginku

ingin kutuliskan di sini
caraku mencintaimu
bagaimana kumemahami hatimu
menjadikanmu bahagian hidupku
sudikah kau membacanya lagi
atau segalanya tak bererti
tidak banyak yang kuperbuatkan
yang menjadi kebangaan hatimu
tiada pula menjadi penyebab bahagia
membaca semua itu..

ingin kutuliskan di sini
sebelum segala tersisa tiada
cintamu terlalu berharga bagi waktuku
kerana bahasa lembut matamu
 aku menjadi yang memintal sabar
kerana usap indah belai jemarimu
aku menjadi yang sentiasa mengerti
akan harga diri dan kepercayaan hati
segalanya amat bererti
dalam alur waktuku
cintamu menjadi kebangaan hatiku
penyebab bahagia
dan aku terlalu menyayangi
semua tentang dirimu

barangkali
terlalu kerdil aku
dalam luas laut cintamu
aku akan mencuba lagi
menulis hikayat cinta kita
kerana kutahu
satu saat nanti
kau bahagia membacanya
meskipun antara kita
ada yang tiada



 


Read More

29 Jan 2017

takkan habis ii





takkan habis ii

takkan habis kenangan
sejauhmana pun kau hilang
begitu bermain bercanda denganku
begitu jemari lembutmu menghitung sebakku
dan melepaskan dengan urai senyummu
terlalu banyak untuk kutulis tentangmu
terlalu banyak untuk kuungkap tentangmu
takkan habis cintaku

takkan habis kemanjaan
tersusun cerah antara kelopak mata dan pipi cerahmu
aku menghirup udara cinta
dari perkampungan kasih sayangmu
dari ungkap yang kauterbitkan
dari tutur yang kauaturkan
segalanya tentang bagaimana
kaumenjaga cinta itu
takkan habis cintaku

takkan habis warna pelangi
untuk kuukir corak dan rajah
bagaimana kau menduduki takhta hati
mencuri bintang-bintang dan melepaskannya
menjadi warna perjuanganku
kalaulah segalanya sudah terhenti
kaukan tetap semadi di sisi
takkan habis citramu
tak tahu kuungkap lagi....






Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena